Friday, 15 November 2013

Perasaan Itu Kadang-Kadang Plastik



بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang"


Kadang-kadang ianya plastik.

Perasaan itu. Ya, perasaan gembira itu. Kenapa ianya plastik?

Ambil contoh seorang nelayan yang turun ke laut saban hari, yang selama ini berasa cukup melihat hasilnya, tiba-tiba terlihat jirannya berboat baru, timbul rasa, “ish aku kena beli jugak la, aku punya ni dah lama, peninggalan arwah ayah”, padahal masih elok. Setelah berusaha keras membanting tulang, cukup setahun, dia pun punya wang untuk beli bot baru. Rasa puas hati. Senang hati. Gembira. Perasaan itu lahir daripada tercabar akibat boat baru jiran. Sedangkan rasa itu akan tahan tak lama. Lihat saja kanak-kanak, dapat satu permainan, gembira, bosan, merengek nakkan yang baru. Silih ganti bertukar sehingga bila-bila. Manusia kan tetap begitu, sikit sekali yang bersyukur.

Kemarau panjang iman yang berlaku di hati-hati pastikan terasa keringnya dalam duduk diam mahupun tengah ramai orang. Pernahkah terfikir, atau rasa gundah, ingin ke satu tempat yang dipanggil Ketenangan. Ada yang mencarinya di bola bowling, ada yang menjumpainya di sudut-sudut hilai tawa rakan, ada yang mendapatinya di benak hati kekasih, ada pula yang seperti sirih pulang ke gagang, sudah jauh lama tidak mengadu pada si ibu, balik bercerita minta si ibu menyuluh kegelapan kalbu.

Namun, tempat Ketenangan itu menentang peribahasa, “takkan lari gunung dikejar’, kerana ianya sekejap ada dan pasti pergi, macam iklan Chipsmore. Ya, memang Chipsmore itu bagi kemanisan, tapi kehadiran Chipsmore itu kadang-kadang ada (bila ada duit, pergi kedai dan beli) dan kadang-kadang tak ada (member/adik rembat) dan lebih penting lagi, rasa sedapnya itu, sementara.

Kegembiraan dapat score 300 di medan bowling itu, lawak kawan-kawan yang menarik mulutmu tersenyum itu, gurauan nakal penawar duka dan pujuk rayu kekasih itu, pesan nasihat dalam belaian tangan ibu di rambutmu itu, ianya tak kekal. Tempat Ketenangan itu tidaklah kekal. Kemudian kita akan kembali menjadi leka dengan dunia, dan tiba saat duka, kembali mencari tiket pergi kepada Ketenangan.

Bila Tumblr jadi tempat menghilang duka, Twitter jadi tempat bercerita mencari perhatian manusia, Blog jadi tempat luahan jiwa, Youtube jadi punca keseronokan sementara, Panggung Wayang jadi tempat melayan perasaan jauh dari dunia, Seni dan Muzik jadi means untuk ekspresi perasaan kita, Facebook jadi tempat mengisi kekosongan jiwa, Shopping jadi pelepas rasa hiba kecewa, Tidur jadi usaha menghilang kegusaran dunia, semuanya itu sungguh plastik belaka.

Sungguh Allah bercerita dalam buku panduan tentang nenek moyang kita yang kecewa dibuang ke dunia lalu menadah tangan memujuk hati dengan kebesaran keluasan keampunanNya, pesan nasihat pada kita bila terjatuh terngadah dagu atas iPhone 4 baru kemudian tertimpa pula tangga yang dipanjat tadi agar kembali padaNya, cerita Musa mengadu tentang ketakutan menghadapi si bongkak Firaun, kisah manusia biasa yang hilang rasa tenang di hati itu dan terus mengingatinya.

“Sesungguhnya dengan hanya mengingati Allah, hati kan tenang”, kata Allah.

Apalah pergantungan kita selama ini pada ubat stress, pada coke dan panadol, pada rakan-rakan yang makan kawan, pada ibu bapa, pada hiburan, muzik, movie dan sukan, pada majlis keramaian, pada percutian bila mana hanya satu punca utama perasaan itu (baca: perasaan yang kita selalu rasa itu), hanyalah kerana kita lalai dari mengingatiNya.

Bayangkan seorang postman yang ditugaskan mengantar surat ke rumah-rumah, punya surat yang banyak dalam plastik beg itu, tapi duduk diamnya di rumah, memikirkan gusar pekerjaannya belum selesai, sedangkan dirinya malas sekali bangun untuk mengantar surat itu, tetapi disibukkan dengan membersih motorsikal, mengupgrade enjing motor supaya lagi laju dapat hantar surat, mengecat baru, tukar ekzos, spoiler, skirting (err, ni motor ke kereta ni) sehingga lalai dengan tugasnya yang sebenar iaitu menghantar surat.

Kita, walaupun punya banyak tugas superficial, memakai sut-sut business, pakaian-pakaian pelajar, jersi-jersi sukan, uniform-uniform apa jua jawatan, pangkat, kerja kita, hakikatnya tak lain kita hanya lah seorang hamba. Seringkali kita lupa akan hakikat tugas kita sebagai seorang hamba tetapi mengingati dan risau akan tugas superficial itu. Maka bila kita tidak prioritas kerja kita dan memahami tugas sebenar hamba, dan melebihkan kerisauan pada tugas-tugas penyokong itu, maka saban hari, hati itu tidak akan tenang, kerana makin banyak surat-surat yang tak keterhantaran, makin berlambak manusia menanti-nanti surat yang dikirim pada mereka.

Mungkin, jika kita ambil satu langkah ke belakang dari arus deras dunia ini, dan lihat dari kaca mata hamba, barulah kita punya satu permulaan untuk mencari kebenaran, seperti mana mereka-mereka yang dimenangkan oleh Allah dan diberi balasan ketenangan abadi di syurga.

Apa erti kehidupan ini?

Tapi, itu lah, kebanyakan manusia ignorant, bak kata idiom orang putih, ignorance is a bliss. Of course it is, sampai masa nanti tahulah sejauh mana bliss nya ignorance kita itu,

sampai satu saat manusia dibangunkan dan mereka berkata, “Ah, celakalah kita, siapa yang membangunkan kita dari tidur ini.” sedang dalam kuburan itu mereka dibantai oleh makhluk2 Allah.

sampai masa manusia yang dibukakan kitabnya, mereka berkata, “Eh, bila pulak aku buat ni, eh, yang ni pun ada catat jugak? Ingat boleh terlepas, kecik je kot. Ya Allah, banyaknya benda salah aku buat.”

sampai nanti ada manusia yang berebut-rebut mencari rakan-rakan, ibu ayahnya, anak-anaknya, suku-sakatnya, geng-gengnya dulu, rakan kongsi gelapnya, imam-imam di masjid, jiran-jirannya untuk menuntut pahala kerana di akaunnya kosong, muflis.

sampai bila mereka yang dihadapkan pada Allah nanti tunduk menyesal dan berkata, “Lebih baiklah aku jadi tanah di dunia dulu.” Tanah at least tak kena seksa.

sampai saat manusia yang terkaya punya segala-galanya di dunia tetapi mungkar pada Allah dicelup dalam neraka sesaat ditanya, “adakah kamu punya kebahagiaan di dunia?” adalah pasti dijawab, “tidak, aku tak punya ingatan tentang dunia walau sesaat sekalipun”.

sampai nanti manusia yang menang di syurga melihat ke penghuni penjara neraka dan bertanya, “bukankah telah datang Rasul untuk mengingatkanmu tentang hari ini?” mereka menjawab, “ya, tapi kami telah mendustakannya”.

sampai ketika manusia yang meronta-ronta dalam keadaan yang sangat memilukan di neraka merayu padaNya, “berilah kami peluang untuk kembali sesaat atas dunia, pasti kami akan beriman dan beramal soleh.” maaf, peluang itu sudah tiada.

Oh ya, maka, perasaan itu plastik, sebab ianya sementara.
Yang kekal, hanya di surga.

Jom berlari bersama-sama, kita buat reunion di syurga!

Wallahu'alam

-cc :blog dakwah-


SYUKRAN FOR READING

Sayangkah Kita?




بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang"
gambar hiasan




Alhamdulillah syukur pada Allah, hari ini Allah kurniakan perasaan yang jauh dari kesedihan. Walau pun diri ini tahu bahawa diri ini
tidak layak langsung untuk memperoleh nikmat ini..namun, Alhamdulillah…

kata Allah,: ‘La in syakartum la azidanna kum’ sekiranya kamu bersyukur, nescaya akan Aku tambahkan untuk kamu (nikmat-nikmat)..

Alhamdulillah di atas nikmat KEHIDUPAN..
Alhamdulillah di atas nikmat ISLAM..
Alhamdulillah di atas nikmat IMAN..
Alhamdulillah di atas nikmat SIHAT..
Alhamdulillah di atas nikmat orang-orang yang TERSAYANG di sekeliling diri ini..
Alhamdulillahi rabbil ‘alamin….

Hakikatnya, diri ini adalah seorang hamba kepada Allah YANG MAHA PENGASIH (ARRAHMAN) dan MAHA PENYAYANG (ARRAHIM)..
Kata seorang ukhti, cuba kita bayangkan diri kita sebagai seorang hamba kepada seorang tukang besi, sudah tentu kita juga akan membuat besi seperti mana tuan kita. Begitu juga jika kita hamba kepada seorang tukang jahit, sudah tentu kerja-kerja menjahit akan menjadi sebahagian dari kehidupan kita.

Lalu, bagaimana pula peranan kita sebagai hamba kepada YANG MAHA PENGASIH (‘ibaadurrahman)? Sewajarnya hidup kita juga sepatutnya diwarnai sifat-sifat kasih sayang kerana Allah dan sesama manusia..bukankah begitu?

Rasulullah shollallahu ’alaih wa sallam bersabda:

“Di antara doa Nabi Daud ’alihis-salaam ialah: “Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepadaMu cintaMu dan cinta orang-orang yang mencintaiMu dan aku memohon kepadaMu perbuatan yang dapat mengantarku kepada cintaMu. Ya Allah, jadikanlah cintaMu lebih kucintai daripada diriku dan keluargaku serta air dingin.”

Dan bila Rasulullah shollallahu ’alaih wa sallam mengingat Nabi Daud ’alihis-salaam beliau menggelarinya sebaik-baik manusia dalam beribadah kepada Allah.” (HR Tirmidzi 3412)

Lalu bagaimana kita menjadi hamba kepada YANG MAHA PENGASIH? Allah sudah memberikan kita jawapannya:

seperti kata-kata Allah dalam surah al Furqan ayat 63-76;
  • Dan hamba-hamba (Allah) Ar-Rahman (yang diredhaiNya), ialah mereka yang berjalan di bumi dengan sopan santun, dan apabila orang-orang yang berkelakuan kurang adab, hadapkan kata-kata kepada mereka, mereka menjawab dengan perkataan yang selamat dari perkara yang tidak diingini; 
  • Dan mereka (yang diredhai Allah itu ialah) yang tekun mengerjakan ibadat kepada Tuhan mereka pada malam hari dengan sujud dan berdiri, Dan juga mereka yang berdoa dengan berkata: Wahai Tuhan kami, sisihkanlah azab neraka Jahannam dari kami, sesungguhnya azab seksanya itu adalah mengertikan. Sesungguhnya neraka Jahannam itu tempat penetapan dan tempat tinggal yang amat buruk”; 
  • Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah) yang apabila membelanjakan hartanya, tiadalah melampaui batas dan tiada bakhil kedekut; dan (sebaliknya) perbelanjaan mereka adalah betul sederhana di antara kedua-dua cara (boros dan bakhil) itu. 
  • Dan juga mereka yang tidak menyembah sesuatu yang lain bersama-sama Allah, dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah membunuhnya, kecuali dengan jalan yang hak (yang dibenarkan oleh syarak), dan tidak pula berzina; dan sesiapa melakukan yang demikian, akan mendapat balasan dosanya; Akan digandakan baginya azab seksa pada hari kiamat, dan ia pula akan kekal di dalam azab itu dengan menerima kehinaan, -kecuali orang yang bertaubat dan beriman serta mengerjakan amal yang baik, maka orang-orang itu, Allah akan menggantikan (pada tempat) kejahatan mereka dengan kebaikan; dan adalah Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. 
  • Dan sesiapa yang bertaubat serta beramal soleh, maka sesungguhnya (dengan itu) ia bertaubat kepada Tuhannya dengan sebenar-benar taubat; Dan mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang tidak menghadiri tempat-tempat melakukan perkara-perkara yang dilarang, dan apabila mereka bertembung dengan sesuatu yang sia-sia, mereka melaluinya dengan cara membersihkan diri daripadanya. 
  • Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang apabila diberi peringatan dengan ayat-ayat keterangan Tuhan mereka, tidaklah mereka tunduk mendengarnya secara orang-orang yang pekak dan buta. 
  • Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang berdoa dengan berkata: “Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa. Mereka itu semuanya akan dibalas dengan mendapat tempat yang tinggi di Syurga disebabkan kesabaran mereka, dan mereka pula akan menerima penghormatan dan ucapan selamat di dalamnya, Mereka kekal di dalam Syurga itu; amatlah eloknya Syurga menjadi tempat penetapan dan tempat tinggal.

Wa Allahu a’lam



SYUKRAN FOR READING

Monday, 14 October 2013

Fadhilat Puasa Hari Arafah





بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang


Isnin 9 Zulhijjah 1434H Bersamaan 14.10.2013.

Hari Arafah merupakan hari yang mempunyai kelebihan tersendiri. Jika para jemaah haji diwajibkan berada di padang Arafah untuk wuquf di sana, kita yang tidak berkesempatan untuk menunaikan haji dianjurkan untuk berpuasa pada hari ini. Kedatangannya setahun sekali ini janganlah disia-siakan. Kita juga dianjurkan untuk berzikir dan berdoa kepada Allah pada hari ini. Di sini dipetik beberapa buah hadis untuk renungan kita bersama.

Daripada Abi Qatadah al-Ansari bahawa Rasulullah S.A.W telah ditanya mengenai puasa hari Arafah? Maka jawab Rasulullah S.A.W yang artinya: Dikaffarah (ampun dosa) setahun lalu dan setahun akan datang. (Hadis isnad sohih dikeluarkan oleh imam Muslim, Tarmizi, Ibnu Khuzaimah dan Baihaqi)

Daripada Sayyidatina ‘Aisyah telah berkata : Tiada dari hari dalam setahun aku berpuasa lebih aku gemari daripada hari Arafah. (Hadis isnad sohih dikeluarkan oleh Ibnu Abu Syaibah dan Baihaqi)


Daripada Anas bin Malik telah berkata : Adalah dikatakan pada hari-hari sepuluh setiap hari(menyamai) seribu hari, hari Arafah(menyamai) sepuluh ribu. ….Telah berkata imam Baihaqi yaitu pada kelebihan. (Hadis isnad hasan dikeluarkan oleh imam Baihaqi dan disebut oleh imam Sayuti)

Semoga amalan kita bertambah dari tahun yang telah lalu dan dosa kita diampunkan oleh Allah. Gunakanlah segala peluang yang ada demi menambah lagi bekal akhirat kita sebelum bertemu Allah di hari yang tidak ada pertolongan lain selain mereka yang menemuiNya dalam keadaan hati yang bersih dan selamat daripada kekotoran dosa dan noda.
NIAT: “Sahaja aku puasa sunat hari A’rafah esok hari kerana Allah Ta’ala.”

Rujukan:
1. Kitab Fadhailul Auqat oleh Abi Bakar bin Al-Husin Al-Baihaqi di kaji oleh Adnan Abdul Rahman Majid Al-Qaisi cetakan Maktabah Al-Manarah Makah Mukarramah



Wallahualam . :)






SYUKRAN FOR READING

Wednesday, 2 October 2013

Jalinan terbina ini indah



بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang




Indahnya ukhwah,
Indahnya persahabatan,
Indahnya satu jalinan,
indahnya pertemuan,
indahnya perkenalan,
Indah semuanya,
Hebatnya Allah!!

"Jumpalah dia selagi ada peluang"
andai aku kuat, aku mahu sangat berjumpa dengannya, kalau jumpa, mahu saja memeluknya. Oh! betapa hebatnya rindu yang Allah beri. Betapa dahsyatnya perasaan yang Allah anugerahkan ini :') Air mata menitis . setitik demi setitik sehingga mengaburi mata.
Entah mengapa dia sangat istimewa dalam hati, entah mengapa dia sangat ku rindui.
Apabila cek dalam hati, yaa.. ku sedari betapa indahnya Ukhuwwah kerana Allah. Dapat dibezakan .. siapa kawan, siapa sahabat. Dapat kita rasakan, macam mana rasanya bersahabat kerana Allah, dapat rasakan bagaimana rasanya, apabila kita ingat dia, automatik ingat Allah .

Allah, ingat lagi perkenalan pertama.
Dimana hanya mengenali dari laman sosial, lalu bertukar no.hp. saling berkongsi ilmu walaupun dalam alam maya bukan pada realitinya. Apabila datangnya izin Allah,maka satu pertemuan membawa seribu makna,kenangan yang tersangat indah & manis. Subahanallah, subahanallah. Puji ku keatas Ilahi.
Ini kah insan yang Engkau hantar kepada ku Ya Allah? sungguh mulia hatinya :')

Dimana kukenal apa itu usrah, dimana ku kenal apa erti ukhwah fillah, dimana ku kenal segala-galanya. Dia ajar, dia didik. Dia pimpin aku. Aku salah, dia tegur.

Disebabkan mungkin kami kian dewasa,
saling mengejar cita-cita dan kejayaan, Allah bagi pula pelbagai ujian.

seperti katanya :
"Mungkin Allah pinjamkan kau sekejap dgn saya"

Ku mengiyakan katanya. benar, Allah pinjamkan dia sekejap saja. Hati berbisik, Husnuzon, bersangka baik lah.
Diri ini, hanya mampu medoakan kejayaannya, semoga berjaya didunia dan akhirat, semoga sentiasa istiqamah dengan perubahan sekarang, semoga menjadi wanita yang solehah.. yang bakal menjadi tetamu Allah nanti :') InsyaAllah.

Dengan ini ku kenal dan ku faham katanya.
Kawan dan sahabat itu adalah berbeza.

Dialah Sahabat ku Ya Allah,
Dialah Insan yang ku sayangi Ya Allah,
Jagalah dia untuk saya :')

Fi Hifzillah, Nur Azmalida.




Kata-kata hati Le Author  :')



SYUKRAN FOR READING

Tuesday, 24 September 2013

KEM REMAJA SINERGI 4.0 (SABAH)





بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Assalamualaikum warahmatullah.. 
Alhamdulilah Kem Remaja Sinergi kembali lagi !! 
"sejak pengelibatannya, tahun ini adalah musim ke-4 Kem Remaja Sinergi (KRS 4.0)"

Apa yang menarik tentang KRS 4.0, peserta yang bertuah bakal menerima hadiah lumayan, iaitu sebuah gadget tablet yang menarik.!!


Nak Daftar secara Online? 
Sila ke website KRS : KRS SABAH
Pendaftaran Online KRS 2013 (Lelaki) : Borang L
Pendaftaran Online KRS 2013 (Perempuan: Borang P

Sebarang pertanyaan boleh hubungi :
En.Zulhafiz : 01129927024
Cik Saidah: 0138784184


**********************

Bismillah.. 
Okay, adik-adik saya sarankan ikut KRS ni, kenapa? sebab kem ni best! SUPER BEST! tidak tipu. Alhamdulillah, saya dah ikut 2kali bturut2. 2011 & 2012 :) Kem ni memberi banyak perubahan buat kita. Disana kita boleh dapat banyak Ilmu, dapat rakan-rakan baru dari seluruh Sabah.Inshaa Allah. Tak rugi ikut, bila dah ikut..macam tidak mau pulang tau :) And yang seronoknya lagi, tempat kem tahun ini berbeza dari sebelum ini, masa saya join kem ni, ia bertempat di ODEC,UMS. Tahun nie, di Hutan Lipur. Pastinya banyak aktiviti menari yang menanti adik-adik ,kakak-kakak semua!! ^_______^ Apa lagi? JOMMM!!

KRS 2013 

SYUKRAN FOR READING

Friday, 20 September 2013

Mata Lalat dan Mata Lebah




بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang


“Janganlah jadi seperti lalat yang hanya nampak benda-benda busuk dan kotor sahaja, tapi jadilah seperti lebah yang selalu nampak benda-benda cantik dan wangi.” – Ustaz Kazim Elias

Lalat merayau-rayau mencari sesuatu untuk disantap, tidak kira apa yang terdedah di situlah lalat datang bertandang. Najis, makanan basi, mahupun ikan busuk semuanya lalat hinggap. Apa yang penting dapat makanan.

Lebah merayau-rayau di sebalik pepohonan mencari bunga-bunga segar yang kembang segar di waktu pagi.

“Cantik sungguh bunga matahari, bunga ros dan macam-macam bunga lagi yang dihinggapnya. Ah, mencari madu rupanya.”
Sudahlah hinggap di tempat yang cantik, dapat manisan pula. Indahnya kehidupan si lebah.


Pernahkah kita fikir kenapa Allah ciptakan kedua-dua makhluk ini?

Keduanya mempunyai ciri-ciri tersendiri yang boleh dianggap unik. Jika mata kita diumpamakan seperti mata lalat dan mata lebah, maka yang mana satu jadi pilihan sahabat sekalian?

Pastinya lebah, bukan?

Orang yang tidak baik dan berhati busuk, matanya samalah seperti mata lalat. Sentiasa mencari benda-benda yang buruk, negatif dan tidak sedap dipandang mata. Ada saja yang tak kena pada pandangannya.

Manakala orang yang baik dan optimis, pastinya umpama lebah. Sentiasa mencari kebaikan dalam hidupnya. Walaupun sesuatu perkara tidak baik yang jelas pada pandangan matanya namun pastinya ia akan tetap jadi baik dengan sifat husnuzon yang ada padanya. Pendek kata semua perkara nampak baik dan indah.


Mari jadikan mata zahir dan mata hati kita seperti lebah yang melihat semua benda yang baik-baik sahaja. Semua akan nampak baik jika kita husnuzon (bersangka baik). Setiap kejadian yang baik mahu pun buruk ada sebabnya yang tersendiri. :)


Ilmu : Husnuzon (Bersangka Baik)





SYUKRAN FOR READING

Thursday, 19 September 2013

Syukur, Kini Aku Menutup Aurat!



بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Detik waktu yang semakin hari semakin membuka mata aku yang sedikit sepet ini untuk melihat betapa indahnya wanita yang menutupi auratnya dan melabuhkan pakaiannya di hadapan ajnabi. Aku masih samar dan hampir setahun lebih mencari identiti diri dengan membandingkan diri aku dengan wanita-wanita muslimah yang lain.
“Ya Allah, bagaimanakah dia boleh berpakaian menutup aurat begitu, sedangkan aku masih berpakaian membalut aurat?”
“Aku nak pakai cantik-cantik la, biar jejaka-jejaka hensem melihat dan mengetahui kewujudan aku.”
“Aku nak hias elok-elok la sikit sebab nak jumpa kekasih hati aku.”
“Eh, dia tu pakai baju besar-besar tak rimas ke?”


Dan banyak lagi kenyataan dan persoalan yang dituturkan dalam minda dan hati aku. Astaghfirullahalaziim… begitu kolot pemikiran aku.

Aku pernah terfikir untuk mencuba berubah dan berhijrah menutup aurat dengan sempurna setelah masuk ke alam kampus. Namun, aku terlalu mengikut kata hati yang kadangkala membuat keinginan berubah itu menjadi mati.

Fikiran aku terus berputar mengatakan bahawa, jika aku ingin berubah untuk menutup aurat dengan sempurna, seluar jeans yang baru dibeli macamana? Baju-baju kesayangan tak dapat dipakai lagi, dan sewaktu dengannya. Tanpa aku menyedari, Allah telah membuka pintu hati aku secara perlahan-lahan, memberi taufik dan hidayah-Nya untuk mengubah cara berpakaianku seperti wanita muslimah yang ingin mencari syurga yang abadi.


Dan aku yakin, segelintir kaum hawa yang menangguh untuk berubah adalah disebabkan tidak bersedia untuk beristiqamah, kerana perangai yang kurang elok, dan rasa sayang terhadap pakaian yang baru dibeli, mahal dan cantik.

Wahai kaum hawa, berdoalah agar dibukakan pintu hati untuk menutup aurat dengan sempurna, berkorbanlah walau kalian sayang dengan pakaian mahal, sendat, cantik dan seumpama itu. Percaya dan yakinlah bahawa, pengorbanan itu tidaklah sia-sia melainkan pelbagai limpahan ganjaran yang akan Allah hadirkan nanti.

Memang ramai yang terfikir :


“Tutup aurat je, perangai tak tahulah; lebih daripada setan.”
“Harap je tutup melitup, perangai tak senonoh, ketawa berdekah-dekah.”
“Kalau aku nak berubah pakai elok-elok, aku nak ubah perangai dulu.”


Wahai sekalian sahabat-sahabat, perangai susah nak berubah. Kalau la nak tunggu perangai berubah dulu, kita tak tahu bila la nak dapat tutup aurat seperti garis panduan Islam. Buka minda kita, cuba berfikir secara logik, sekiranya kita cuba untuk menutup aurat dengan sempurna, dengan izin Allah, secara perlahan-lahan perangai yang buruk tadi akan turut berubah ke arah yang lebih baik. insyaAllah. Sama-sama kita doakan.

Hadirnya aku di sini, ingin cuba membuka mata kaum hawa yang aku cintai, sedarlah kita hidup cuma sementara, mati tak tahu bila, ajal masa mana pun boleh tiba. Berubahlah sebelum terlambat, berkorbanlah kerana pengorbanan itu harus dikorbankan.

Untuk apa?? Untuk menggapai redha Ilahi.

Untuk siapa?? Untuk Pencipta kita yang seharusnya kita patuhi.

Mengapa?? Kerana itu dituntut dalam Islam agama yang kita anuti.

Dan mengapa?? Kerana kita sememangnya hamba ALLAH, yang seharusnya minda dan hati selalu ingat Ilahi.


Alhamdulillah aku berubah kerana Allah. Allah telah hadirkan seseorang sahabat kepada aku yang dulunya berpakaian ‘rockers’ dan secara drastiknya dia memakai tudung bulat labuh. SubhanAllah, aku mengagumi kekuatan yang Engkau berikan kepada dirinya.

Lantas mindaku berputar ligat berfikir, “Dia boleh berubah, kenapa tidak aku?”

Aku mengumpul segala kekuatan, berubah kerana Allah, Allah lah yang menciptakan sekalian makhluk, kenapa tidak kita berkorban kerana-Nya? Sungguh banyak nikmat yang diberikan, tidakkah kita rasa betapa sayangnya Dia pada kita.

Diri ini bukanlah sempurna sangat tapi mencuba untuk menyampaikan apa yang Allah suruh dan aku cuba untuk menyampaikan dakwah walaupun hanya sedikit. Sudah jelas dalam Al-Quran, Allah menyuruh hamba-Nya menutup aurat, bukan membalut aurat.

“Wahai anak cucu Adam! Sesungguhnya kami telah menyediakan pakaian untuk menutupi auratmu dan untuk perhiasan bagimu. Tetapi, pakaian takwa, itulah yang lebih baik. Demikianlah sebahagian tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-mudahan mereka ingat.” (Al-A’Raf: 26)

Sekiranya kita sendiri mengkhianati diri kita, dan membuat kezaliman terhadap diri kita, maka siapa akan menolong kita nanti.


“…Wahai manusia! Sesungguhnya kezalimanmu bahayanyaakan menimpa dirimu sendiri; itu hanya kenikmatan hidup duniawi, selanjutnya kepada kamilah kembalimu, kelak akan kami kabarkan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.” (Yunus: 23)

 Marilah berubah wahai kaum hawa. Tutuplah aurat dengan sempurnya. tak usah lah nak buka sini buka sana.


Dan… Al-Quran tidak ada keraguan padanya. Takutlah pada azab Allah. Cuba tutup aurat dengan sempurna, insyaAllah akan ada perubahan yang baik terhadap sesuatu yang lain.

“Kitab (Al-Quran) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa.”
(Al-Baqarah: 2)

Jom sama-sama kita berubah! Ini kalilah! ^__________________^



SYUKRAN FOR READING

Sunday, 1 September 2013

Aku Terima Lamaran Pemilik Tudung Labuh




بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang




“Assalamualaikum umi.”



Wajah ceria umi dilihat dalam alam maya dengan sayunya. Skype menjadi penghubung Hasanah dan ibunya yang berada jauh di mata tapi dekat di hatinya sepanjang masa. Raut wajah ibunya ditatap dengan penuh syahdu. Ingin disentuh wajah itu namun jarak memisahkan mereka.



Kini telah masuk tahun keempat Hasanah melanjutkan pelajaran di bumi Mesir. Kesibukan menimba ilmu membuatkan Hasanah tidak sedar masa berlalu dengan pantasnya. Ilmu perubatan yang dipelajari semakin hari semakin bertambah. Sudah menjadi cita-cita Hasanah sejak tingkatan empat lagi hendak melanjutkan pelajaran dalam bidang kedoktoran ini. Jika dihitung gaji yang agak lumayan, berbaloilah dengan kesibukan seorang doktor. Namun, bukanlah wang ringgit yang dipandang tetapi matlamat berbakti kepada orang ramai tersenarai dalam 100 impiannya. Walaupun pada awalnya masalah kesihatan menjadi punca dia teragak-agak untuk menceburi bidang ini, namun Allah sebaik-baik perancang. Hasanah lebih suka berserah kepada Allah setelah berusaha dan berdoa.



“Waalaikumussalam. Adik sihat? Belajar macam mana sekarang?”



Tahulah Hasanah soalan itu memang akan keluar daripada mulut seorang ibu. Bimbang tentang keadaan yang jauh di mata walaupun telah sekian lama merantau. Ibunya lebih suka bertanya tentang pelajarannya terlebih dahulu. Mungkin kerana hati ibu sudah memahami, pelajaran adalah kunci utama tahap kesihatan anaknya itu. Apabila Hasanah tertekan dalam pelajaran, mulalah kesihatan diabaikan. Sikap yang dikatakan agak tidak matang ini memang menguasai dirinya sejak sekolah rendah lagi. Pantang keputusan peperiksaannya menurun, pasti akan ditingkatkan ulangkajinya. Dirinya terasa tercabar jika tanggungjawab sebagai seorang pelajar diabaikan dengan mudahnya.



“Alhamdulillah, baik-baik semuanya. Baru lepas habis test. InsyaAllah dah buat yang terbaik, serah dekat Allah sajalah. Orang rumah semua okay? Kak Long dengan Kak Ngah ada balik?”



“Semua okay. Kak Long baru balik hari tu. Dia ambil cuti seminggu sebab nak rehat. Dah mengandung tiga bulan katanya. Kak Ngah balik minggu depan. Nak bincang mengenai perkahwinannya terus.”



“Wah, lepas ni dah ada yang panggil Mak Su. Seronok, seronok. Tahniah lah. Kak Ngah pilih ke umi abah pilih? Hehe.”



“Dia pilih sendiri lah. Zaman sekarang orang cari sendiri lah adik. Adik dah ada calon belum?”



“Aik, pilih sendiri? Adik nak suruh umi abah carikan. Malas lah nak cari. Banyak lagi kerja lain nak buat.”



Senyuman manis terukir di bibir Hasanah. Siapa sangka disebalik kesibukan menimba ilmu, hatinya tetap dimiliki oleh hamba Allah yang telah lama tidak dihubungi. Hasanah lebih memilih untuk menjauhkan diri daripada buah hatinya itu kerana tidak ingin mengganggu tahap keimanan seorang hamba yang sedang bermujahadah. Jauh di sudut hatinya, sudah mengalah mengharapkan insan yang telah bergelar seorang hafiz al-Quran itu. Dia bukanlah perempuan yang baik-baik sebaik seorang hafizah al-Quran. Dia juga bukanlah sepintar hafizah yang dapat menghafal kalam-kalam Allah yang Teragung itu. Walaubagaimanapun, Hasanah tetap nekad untuk menjaga diri sebaiknya. Mungkin bukan layak baginya untuk mendapat jodoh seorang hafiz, tetapi mungkin lebih baik dia mengharapkan dipertemukan dengan insan yang masih mampu menjadi ketua keluarga yang boleh mengimamkan solatnya kelak. Mengharapkan jodohnya itu adalah orang yang dapat mengubahnya menjadi seorang hamba Allah yang melaksanakan amar makruf dan nahi munkar.



Perbualan di Skype tidak dapat dipanjangkan. 15 minit yang diperuntukkan dirasakan seperti 5 minit. Tidak sempat berbual panjang berkongsi suka manis seorang perantau.



“Umi, adik ada kelas 30 minit lagi. Adik nak bersiap dulu ni. Nanti sampaikan salam dekat semua okay. Kirim salam sayang”



“Okay. Adik balik Ramadhan tahun ni kan?”



“Insya-Allah umi. Doakan segalanya lancar di sini.”

…………………

Masa berlalu dibawa angin. Kesibukan membuat persiapan perkahwinan Husnina sepanjang bulan Ramadhan membuatkan kepulangan Hasanah ke tanah air lebih diperuntukkan bersama keluarga. Bukan niatnya ingin melupakan sahabat-sahabat yang telah banyak membentuk dirinya, tatapi akalnya perlu bijak membahagikan masa antara keperluan rohani dan keperluan jasmani. Cukuplah sekadar chatting di muka buku, sudah menenangkan hati Hasanah.



Ukhti, enti dah berpunya belum? – Fatimah



Belum tiba waktunya :) – Hasanah



Enti setia dengan dia lagi ke? Enti ada dapat khabar dari dia? Ana dengar tak lama lagi dia nak bertunang. Ana stalker facebook dia. Melalui komen dan post dekat wall dia, itulah yang ana faham. –Fatimah



Alhamdulillah. Akhirnya sampai juga jodoh dia. Ana dah lama tak hubungi dia ukhti. Sebab ana dah buat persiapan awal-awal, Allah Maha Perancang kan. Mungkin ana memang suka dia, tapi Allah tahu sukanya bakal isterinya terhadap dia berlipat kali ganda hebat. –Hasanah



Insya-Allah. Enti jaga diri baik-baik okay. Selalu berdoa dijauhkan daripada bisikan nafsu :) –Fatimah



Terima kasih sahabat. –Hasanah



Sayunya hati hanya dipendamkan. Istighfar mula bermain di bibirnya. Air mata tidak dapat disekat untuk membasahi pipi. Patahnya hati apabila kesetiaan berakhir sebegitu rupa. Teringat kali pertama perkenalannya dengan hamba Allah yang sudah lama berada di carta hatinya. Hasanah akur dengan kesetiaannya. Barulah dia sedar, dia hanya bertepuk sebelah tangan. Cinta itu bukanlah kejam di matanya kerana cinta itu yang telah mengubah arah hidupnya. Dia akur dengan aura cinta. Seorang perempuan yang mencintai seorang lelaki akan merasakan apa yang dikatakan oleh si kekasih adalah benar belaka. Hanya diangguk, tiada digeleng. Bersyukur juga Hasanah kerana Allah memberi peluang dia menyimpan perasaan kepada insan yang melabuhkan cinta kepada Allah.



“Enti tak perlu balik kepada cara hidup lama enti. Ana mohon, teruskanlah bersahabat dengan orang yang soleh.”



Kiriman SMS Akif lima tahun yang lalu masih segar di ingatan. Berdamping dengan orang soleh telah banyak mengubah dirinya sedikit demi sedikit. Kini berakhir sudah kesetiaan hati. Hasanah sudah lama menantikan saat ini kerana kesetiaan itu sedikit sebanyak memberi harapan palsu buat dirinya. Solat tahajjud kali ini diselubungi kesedihan. Kegembiraan kakaknya yang akan melansungkan perkahwinan esok hari sedikit sebanyak meremukkan lagi hatinya. Mungkin kerana terlintas juga di hatinya ingin memiliki kekasih halal pilihannya sendiri. Tetapi segalanya telah dilupakan apabila lelaki pilihannya akan menjadi milik wanita lain. Sudah pasrah.

…………………………

Jam menunjukkan pukul 10 malam. Majlis berjalan dengan lancar. Semakin bertambah ahli keluarga, semakin meriah rasanya. Sepanjang hari, tetamu sibuk menilik rumah banglo itu. Cantik indah dengan bertemakan White Garden. Mustahillah seorang pengurus butik perkahwinan membuat serba ringkas. Sering saja terlintas di fikiran Hasanah apabila ramai yang memuji. Hasanah juga tidak kurang sibuk. Sibuk ditemuduga, bila mahu melansungkan perkahwinan. Tidak kurang juga ada yang menawarkan khidmat pencarian jodoh. Semuanya dianggap lawak jenaka sahaja. Tidak terlintas lagi di fikirannya untuk ke arah membina masjid. Hatinya baru terubat luka, dibiarkan dahulu untuk pulih sepenuhnya.



“Mampu tak aku dapat suami yang soleh?”



“Allah izinkan tak aku dapat suami yang memahami aku?”



Lamunan dimatikan. Sekotak hadiah dihulurkan kepada Hasanah.



“Hadiah ni ada yang bagi untuk adik tadi.”



Abah berlalu pergi, kepenatan terpancar di wajah abahnya.



“Thanks dad! Selamat malam,” ceria suaranya.



“Orang lain bina masjid, orang lain dapat hadiah.”



Sempat lagi mengomel sendiri sebelum masuk ke bilik. Hadiah diletakkan di sisi katil, masih ada urusan yang belum diselesaikan. Setelah berwuduk, bacaan al-Mulk dimulakan. Sudah menjadi runtinnya sejak mendapat ilham daripada Allah. Bacaan ini diharap sedikit sebanyak dapat mebantunya menghadapi seksaan di akhirat kelak. Nauzubillah, hikmah pembacaan al-Mulk terlalu besar baginya. Badan dibetulkan menghadap ke arah kanan. Sunnah Rasulullah sedikit sebanyak mengingatkannya kepada Rasul terakhir utusan Allah. Hadiah. Matanya memerhati lagi, tidak sempat dilelapkan. Sekeping kad disertakan.



Assalamualaikum doktor,
Terimalah hadiah ini seadanya.
Selamat mencari kemanisan Islam,
Saya tunggu awak habis belajar.
Semoga Allah menjaga awak untuk saya (:

……………………….

Tarikh 27 Jun menjadi pilihan pasangan termuda dalam keluarga Encik Anwar ini. Anak bongsu perempuannya memilih untuk menamatkan zaman bujang seawal usia 24 tahun. Bukan kerana sudah tidak sabar, bukankah lebih baik mendirikan masjid lebih awal apabila tiba masanya adalah yang terbaik bagi menjaga hatinya yang sudah lama bersabar untuk menatap wajah bakal zaujnya.



Seperti yang diceritakan abah, pemilik hadiah adalah lelaki yang baik. Cukuplah bagi Hasanah menerima lamaran lelaki itu apabila mengetahui bahawa lelaki itu bertemu abah di masjid. Bertambah yakin lagi hati Hasanah apabila hadiahnya itu adalah tudung labuh. Hasanah beranggapan, tudung labuh itu menunjukkan lelaki itu mampu mengubah dirinya kelak. Semestinya ke arah kebaikan.



Perkahwinan Hasanah banyak menimbulkan kontroversi dalam kalangan keluarga besarnya. Tidak pernah terjadi dalam keturunan itu, berkahwin tanpa bertunang. Ditambah kekesalan lagi apabila Hasanah menerima lelaki itu tanpa mengenalinya terlebih dahulu. Dibiarkan sahaja orang berkata-kata. Hasanah sudah menjangkakan keluarga besarnya yang mempunyai darah perniagaan itu akan mencemuh dirinya. Pilihan ayahnya pasti yang terbaik buatnya. Mustahil ayahnya mencari yang tidak sekufu buatnya.



“Kenapa budak tu tak siasat dulu latar belakang laki tu. Nanti dapat tukang sapu baru tahu. Buat malu keluarga je.”



“Hasanah tak takut ke laki tu gemuk ke, tak sesuai dengan Hasanah.”



Dirinya sendiri selama ini dianggap asing kerana tidak mengikut perkembangan berfashion. Namun jalan manakah yang benar. Berlandaskan Islam atau berlandaskan masa? Akur dengan tazkirah yang pernah dibaca. Sesungguhnya orang Mukmin itu bersaudara. Persaudaraan kerana Islam lebih mahal nilainya berbanding persaudaraan kerana pertalian darah. Keluarga kandung boleh sahaja bergaduh kerana gilakan harta, tetapi orang mukmin tetap menghormati sesama mereka dalam pembahagian harta.
….

Telah sah sudah Nurul Hasanah binti Hassan menjadi bidadari dunia Abdul Hakim bin Razman dengan sekali lafaz. Hasanah melihat sekilas wajah Hakim ketika sesi pembatalan air sembahyang. Perasaan malu masih menebal. Sejak awal pagi lagi, sesuatu bermain di fikiran Hasanah. Wajah ibu mertuanya dan kakak iparnya seperti pernah dilihat. Pandangan sekilas wajah suaminya juga membuatkan Hasanah panik.



Akhirnya, saat yang dinantikan Hasanah untuk memakai blaus pengantin menjadi kenyataan. Cantik mempesonakan. Tetamu yang hadir seakan-akan tidak percaya Hasanah tampil secomel bidadari. Mungkin kerana sikap Hasanah yang sangat bersederhana selama ini, tidak berminat untuk make up dan berpakaian secantik itu walaupun berkerjaya. Hari ini Hasanah tampil dengan kelainan untuk menjaga hati kekasih halalnya.



“Akif”



Hasanah sentap melihat wajah Akif di majlis itu. Agak kehairanan kerana majlis itu hanyalah untuk ahli keluarganya terdekat kedua belah pihak sahaja. Matanya tajam memerhatikan pergerakan Akif. Menghampiri meja santapan keluarga pihak lelaki.



“Awak, jom teman saya jumpa keluarga saya.”



Tangan Hasanah dipimpin Hakim. Akur tanpa sebarang kata-kata.



“Hakim, mama nak balik dah,”



“Mama terus balik rumah? Kalau mama nak bercuti dekat sini Hakim boleh minta pekerja Hakim simpankan hotel untuk Mama,”



Terdiam Hasanah. Dia tidak pernah mengenali Hakim. Jadi, tidak dapat disampuk perbualan itu. Hanya senyuman yang terukir.



“Boleh juga. Bukan selalu datang sini.”


“Okay mama. Nanti Hakim dengan Nurul datang tengok Mama esok okay. Boleh Nurul?”



Mata Hakim bertentangan dengan mata Hasanah. Berdegup kencang jantung insan yang baru bergelar isteri itu.



“Boleh saja. Tapi Nurul kurang tahulah tempat yang best dekat sini. Tak sempat menjelajah negeri sendiri. Banyak merantau negeri orang.”



“Itu no hal lah, sayang. Pemandu pelancong kan ada.”



Senyum sahaja dibalasnya. Hasanah sudah mula tidak senang duduk. Masih kekok dengan kaum lelaki. Terasa masih asing. Kegelisahan itu membuatkan lupa akan bayangan Akif tadi.

……………………….

Kereta BMW milik Hakim meluncur laju menuju ke tempat penginapan ibunya. Hasanah hanya diam. Suasana dalam kereta hanya diriuhkan dengan radio.



“Kenapa awak terima saya?” Hakim memulakan perbualan.



Sepi. Tiada jawapan.



“Nurul. Awak di sini kah?”



“Eh, apa awak tanya?”



“Saya tanya kenapa awak sudi terima saya walaupun tak pernah kenal,”



“Kenapa awak bagi saya tudung labuh?”



“Kenapa awak tak jawab soalan saya dulu?”



“Kenapa awak nak tahu?”



“Sebab saya suami awak.”



Hasanah terdiam. Menarik nafas, tenang.



“Saya terima awak sebab pemberian awak. Kenapa awak hadiahkan saya?”



“Saya nak isteri pakai tudung labuh. Cantik macam awak.”



Dicuit pipi Hasanah tanpa meminta izin.



“Eh, senangnye dia.”



Dibalas cubitan di paha Hakim. Kemesraan mula diperoleh.



“Kenapa dengan tudung labuh yang saya hadiahkan dekat awak tu?”



“Saya yakin awak boleh ubah saya ke arah kebaikan.”



“Tapi saya ni bukan budak sekolah agama macam awak dulu.”



“Siapa cakap budak sekolah agama saja mampu bimbing orang lain. Eh, awak kenal saya dari mana erk?”



Telefon bimbit Hakim berbunyi. ‘Mama’.



“Sayang, angkatkan. Saya tengah drive.”



“Eh, tak biasa lah.”



“Mama awak jugak.”



Diikuti sahaja arahan Hakim. Walaupun Hakim banyak mengarahnya tetapi dianggap sahaja sebagai senda gurau.



“Assalamualaikum abang. Akif ni. Abang, mama cakap mama tunggu dekat restoran bawah hotel. Jangan lupa bawak kakak ipar Akif yang abang sayang sangat-sangat tu yeah. Jumpa nanti, okay.”



Talian diputuskan. Wajah Hasanah mula berubah. Apa lagi yang Allah aturkan untuk hamba-Mu ini Ya Allah.



“Nurul, kenapa?”



“Oh, Akif call bukan mama. Dia cakap mama tunggu dekat restoran bawah hotel.”



“Dah agak dah,”



“Apa yang dah agak?”



“Akif yang telefon. Kalau dia cakap memang tak ada noktah. Lansung tak bagi peluang dekat orang lain. No wonder lah awak tergamam.”



Hakim ketawa kecil. Hasanah makin terkesima.



“Akif tu siapa?”



“Orang yang kenalkan awak pada saya,”

…………………………..

“Kenapa mesti kau buat aku camni?”



“Buat apa?”



“Kau jangan pura-pura tak tahulah. Kau memang nak hancurkan hidup aku kan?”



“Weh, aku tak bermaksud apa-apa pun. Hakim tu…”



“Hakim apa? Kau kalau tak nak dekat aku pun janganlah sampai jual aku dekat kaum kerabat kau.”



“Hasanah, tak ada niat pun. Sebenarnya Hakim tertarik dengan kau waktu dia nampak kau dekat sekolah waktu ambil result SPM lagi.”



Hasanah berlalu pergi ke arah meja utama restoran, meninggalkan bilik air di belakang dapur restoran.



“Hasanah, Allah aturkan segalanya cantik. Mungkin dah tiba masa awak gunakan cinta terhadap manusia mendekati cinta kepada Allah pula.”



Berhenti seketika. Menarik nafas. Tidak sanggup kelihatan sayu di hadapan ahli keluarga yang lain.

…………………….

Tempoh seminggu bercuti telah tamat. Hasanah terpaksa kembali bekerja. Seminggu bersama Hakim sepenuh masa seperti masih belum habis taaruf. Hati Hasanah mula terbuka kepada Hakim. Pasangannya itu sangat pandai membuka pintu hatinya. Mungkin kerana sudah halal, terasa lebih bersemangat menjalin kasih.



“Sayang, terima kasih.”



“Erm?”



“Sebab awak selalu ajak saya Qiam. Waktu bujang dulu, saya malas tahu nak Qiam.”



“Kenapa malas?”



“Balik lewat malam lah sayang. Banyak kerja dekat pejabat.Nanti tak cukup rehat.”



“Aik? Alasan.”



Hasanah sudah mengerti sekarang apa yang dikatakan oleh Akif. Bimbinglah orang untuk mencintai Allah. Tiada salahnya dikorbankan cinta, asalkan ikhlas kerana Allah. Kasih pada manusia hanya sementara, tetapi kasih pada Allah akan kekal abadi. Berkorban di jalan Allah pasti ada baiknya. Sesungguhnya Allah Maha Perancang.



“Nurul pun nak cakap terima kasih dekat abang. Sebab sekarang bila Nurul Qiam dah ada yang teman. Biasanya suruh Allah sampaikan salam rindu dekat bakal suami Nurul. Sekarang dah ada depan mata.”



“Patutlah abang rindu Nurul sepanjang masa.”

………………..

Pagi itu Hakim menghantar Hasanah ke hospital. Hari pertama menjejakkan langkah ke tempat kerja setelah seminggu bercuti membuatkan Hasanah sedikit berat hati. Tetapi masih ramai pesakit yang memerlukan dia. Rindu pada suasana hospital, membuatkan Hasanah bergegas melangkah masuk. Terlupa untuknya meminta nombor telefon bimbit suaminya itu. Manakan tidak, selama ini hanya berkepit. Tidak pernah berpisah jadi tiada keperluan meminta nombor telefon. Buntu Hasanah, bagaimana cara untuk menghubungi Hakim untuk menjemputnya. Buntu.



Abang tunggu Nurul dekat luar.



Pengirim, “weird”.



Hasanah terduduk sebentar. Terasa lemah. Siapa sangka mesej tazkirah yang tidak putus-putus dihantar oleh orang yang tidak dikenalinya selama ini telah menjadi suaminya. Siapa lagi yang akan memanggilnya dengan gelaran Nurul melainkan Hakim. Pernah juga Hasanah bertanya kepada insan yang dipanggil weird itu siapakah gerangan empunya badan. Tetapi mesejnya tidak terbalas.



Menuju ke kereta milik suaminya. Dihulurkan tangan untuk bersalam dengan Hakim. Kali ini senyuman tidak terukir sejelas biasa.



“Kenapa?”



“Abang yang hantar mesej tazkirah dekat Nurul selama ni?”



Hakim hanya mengangguk.



“Kenapa tak pernah cakap siapa abang dekat Nurul?”



“Sebab abang tak nak kacau Nurul. Nurul kan budak baik.”



“Terima kasih abang sebab jaga Nurul dari dulu.”



Hasanah rasa sangat bersyukur kerana dipertemukan dengan insan yang sangat menyayanginya. Dirinya terasa dihargai. Perancangan Allah penuh dengan rahsia. Allah pisahkan Hasanah dengan Akif kerana Allah tahu Hakim lebih memerlukan dia. Kasih sayang Allah kepada hamba-Nya tidak pernah putus. Cuma manusia yang tidak pandai menghargai. Kebanyakan manusia tidak pernah bersyukur dengan kurniaan Allah. Yang dilihat ialah apa yang dia mahu, harus diperoleh! Pengalaman hidup Hasanah sangat manis setelah diduga oleh Allah. Dugaan itu adalah tanda kasih Allah pada hamba-Nya.




SYUKRAN FOR READING

Redha kalian,redhaNya.




بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang




Syurga di bawah telapak kaki ibu.
Kasih ayah tidak berpenghujung.


Ya. Bicara hanya mengekspresif rasa, hakikatnya jasa dan bakti mereka lebih indah lagi dari itu.

*****************************************************************

Pertengahan bulan, dalam situasi kewangan yang kurang stabil, ayah masih mampu mengukir senyuman setiap kali pulang dari kerja. Adik-beradikku yang lain semuanya berada di sekolah asrama,sementelahan hanya aku sahaja yang tinggal di rumah.

Sejak dua tiga malam yang lepas, telefon sudah beberapa kali berdering. Abang dan kakak menelefon, duit sudah habis katanya. Ayah sabar menyelidik, ke mana duit itu dibelanjakan, untuk apa, perlukan berapa dan akhirnya dengan tenangnya membalas, “Takpe, insyaAllah nanti ayah usahakan untuk bank-in. Jangan risau, yang penting belajar betul-betul ye”. Aku mendengar jawapan yang sama pada setiap penghujung perbualan. Hakikatnya, ayah tak pernah menidakkan permintaan anak-anak, meskipun dirinya serba kekurangan.

*****************************************************************

Kakakku menelefon, dia terpilih mewakili negeri dalam pertandingan tilawah Al Quran. Ayah meraikan penglibatan kakak, sokongan padu diberikan. Sejumlah wang dikirimkan, sebab kakak akan berangkat ke luar negeri. Ibu pun bergembira sama, siap berjaga malam untuk menyiapkan sepasang baju kurung khas untuk kakak.

Ayah berikan semuanya untuk keperluan kakak. Sedangkan di rumah,bekalan makanan habis, bekalan gas memasak habis. Hampir semuanya habis. Ibu hampir menangis bila aku yang kecil mengadu lapar. Ibu berusaha kumpulkan duit syiling yang bersisa di rumah, belikan mi segera untuk aku. Masakkan untuk aku dalam rice cooker, sebab gas memasak dah habis. Dan siap memberikan aku bahagiannya dari mi segera itu.

Malam itu, ayah masih tersenyum ketika balik dari kerja, tapi aku tahu ayah belum jamah apa-apa lagi sepanjang hari. Ayah menawarkan diri untuk goreng ketulan belacan yang tersisa dalam peti sejuk, dan kami makan malam dengan nasi berlaukkan belacan goreng. Dan ayah pula yang menghulurkan bahagiannya kepadaku.

Bagi aku, tiada yang lebih sedap dari lauk malam itu.

*****************************************************************
                    
Dalam perjalanan ke lapangan terbang, aku, ayah dan pak cik menghantar kakak untuk balik ke kampus. Ayah sekadar mengangguk bila kakak meminta untuk balik awal ke kampus walaupun ketika itu cuti raya,banyak assignment katanya.

Ayah dan pak cik berbual panjang, sambil aku dan kakak terlelap di tempat duduk belakang. Kehendak Allah, aku terjaga ketika mereka masih berbual. Sambil buat-buat lelap aku mendengar.

“Sekarang ni semua anak-anak dah sekolah jauh. Duduk berdua je la kau laki bini?”

Ayah senyum.

”Macam tu jugak la. Honeymoon kat rumah tu.”

Mereka gelak. Aku pun sembunyi-sembunyi senyum.

“Semua duduk jauh-jauh study. Tak susah ke?”

Aku tersentak. Betul, ayah tak rasa susah ke bertahan dengan kewangan yang sekadar cukup-cukup makan untuk membiayai kami semua sejauh ini?

Dan jawapan panjang lebar buat aku sebak.

“Apa nak susah. Aku buat ni semua bukan untuk diri aku, tapi untuk anak-anak. Yang berjayanya nanti anak-anak. Yang merasa hasilnya nanti anak-anak jugak. Semua untuk masa depan anak-anak. Kita ni takpe, dah merasa hidup. Kadang-kadang risau jugak, anak-anak besar nanti semuanya ada hidup sendiri, kita ni entah macam mana.”

Dan aku tahu sebenarnya ayah amat risaukan masa depan kami, lebih lagi dari risaukan masa tua diri sendiri dan juga ibu.

*****************************************************************

Ayah dan ibu boleh jadi jutawan sekiranya tidak berbelanja untuk anak-anak. Tapi mereka rela memilih untuk hidup serba kekurangan dengan tidak meminggirkan keperluan dan kehendak kami.

Ayah dan ibu mungkin bergelar haji dan hajjah sekarang, sekiranya tidak mengetepikan kewangan diri untuk kesempurnaan pendidikan kami anak-anak.

Ayah dan ibu mungkin tidak setua umur mereka sekarang, sekiranya tidak bertungkus lumus memastikan anak-anak tersenyum bahagia. Meskipun mereka sendiri yang tidak lena tidur malam kerana risaukan anak-anak.

Tapi aku berharap Allah menjadikan ayah dan ibu jutawan dengan saham akhirat, atas setiap titis peluh dan air mata mereka untuk kami anak-anak.

Aku berharap pahala untuk setiap langkah ayah dan ibu untuk memastikan kami anak-anak dalam keadaan selamat dan selesa setimpal dengan langkah mereka yang terpilih menuju rumah Allah, menjadi tetamu Allah.

Aku sungguh-sungguh berharap agar kedut-kedut usia pada wajah mereka hilang berganti seri wajah seorang penghuni syurga, nanti, hinggakan segala penat dan lelah mereka terasa indah dengan penghargaan dari Allah.

Kerana aku tahu, perhitungan Allah Maha Hebat, dan perbendaharaannya Maha Luas, untuk mengganjarkan ibu dan ayah setimpalnya, malah lebih lagi. Tidak seperti aku yang serba kekurangan, hidup masih bergantung rezeki padaNya hingga ke akhir hayat.

Allah, redhakan kami, pertemukan kami nanti. Untuk terus menyambung ukhuwah dan kasih, berbumbungkan langit Jannah. KeranaMu.

Tag : Dakwat.org


SYUKRAN FOR READING

Siapalah Aku jika dibanding dengan mereka :(



بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang




siapalah aku jika hendak dibandingkan dengan mereka?



di saat diri sedang bersungguh-sungguh dalam mencari redha Ilahi,
tatkala itulah tuhan datang menguji,
namun hati ini sentiasa pasti bahawa ada sesuatu yang ingin tuhan aku kenal pasti,
aku cuba memandang setiap ujian yang datang itu sebagai sesuatu yang positif kerana aku dalam proses memupuk hati,
bukan aku seorang yang sedang diuji didunia ini kerana aku yakin masalah yang aku hadapi hanyalah sebesar biji sawi,

apalah sangat ujian yang aku hadapi jika hendak dibandingkan dengan ujian yang dilalui oleh para muslimin dan muslimat di sana,
mereka bukan setakat diuji dengan kehilangan harta, makanan, tetapi nyawa,
malulah aku pada diri sendiri untuk berputus asa disaat umat islam sedang memerlukan kekuatan sesama kita,
malulah aku untuk terus hidup dalam dunia sendiri akibat sakit yang aku hadapi itu kononya boleh diubat dengan begitu rupa,
ayuh aku harus bangkit dan jangan sesekali menyerah pada syaitan durjana,
aku harus ingat tuhan tidak menguji aku seorang sahaja,
orang-orang disekeliling aku juga diuji, tetapi mengapa mereka masih lagi mampu tertawa,
sedangkan aku masih lagi dibawah takuk yang sama leka dengan bisikan yang membinasa,
sapalah aku untuk mempersoalkan itu ini sebegitu rupa,
sedangkan bukan aku seorang sahaja yang pernah terluka, sedang diluka dan terluka,
lalu sampai bila aku harus hidup dengan lagak gaya yang sama?

aku sering mengharapkan orang untuk berubah,
namun sapalah aku untuk merubah,
sedangkan aku sendiri gagal untuk berhijrah,
sudah banyak yang aku lihat didunia ini lalu inilah masanya untuk aku membuka mata bahawa aku sendiri yang harus memulakan langkah,
bukan mereka tetapi akulah punca kepada segala masalah kerana aku yang menjadikan masalah yang sebesar zahrah itu seperti sebesar gajah,

aku adalah raja kepada diri ku,
masalah hanyalah hamba yang cuba menguji cara pemerintahan hatiku,
buruk cara aku memandang hamba itu maka buruklah akibat yang akan bertubi-tubi menimpaku,
baik aku memandang hamba itu maka baiklah akibat yang akan menyusuri langkah-langkah ku,
sesunggunya kepada Allah tempat aku menyerahkah segala-gala hal menerjah,
pada engkaulah ya Alllah tempat aku mengadu domba masalah,
ampunilah aku sekiranya disaat aku ditimpa musibah aku telah mendatangkan fitnah,
fitnah yang membuatkan orang-orang disekelilingku keluh kesah,
walhal aku tidak berniat untuk membuat mereka resah,
tetapi itulah cara aku untuk meluahkan masalah,
namun sekarang aku telah pasrah,
bahawa tiada tempat lain untuk meluah melainkan padamu ya Allah,

pimpinlah hati-hati yang ikhlas berjuang dijalan mu kelandasan yang diredhai mu ya Allah,
biarlah apa manusia ingin berbicara kerana sekarang aku hanya ingin mencari redhanya,
aku sudah penat dengan permainan hati yang sering kali membuatkan aku alpa,
alpa dengan tangungjawab ku yang lebih besar meritnya,
iaitu mencari redha yang maha Esa,
kini aku berusaha menepis segala prasangka,
biar orang kata aku tiada mata,
tetapi aku hanya mahu menjaga hal yang lebih utama,
sapalah aku untuk selalu terasa,
disaat orang lain juga melalui perasaan yang sama,
kerana aku engkau dan mereka adalah sama,
tetapi apa yang membezakan kita adalah cara aku engkau mereka melihat ’benda’

Just be yourself dear :')


SYUKRAN FOR READING

Akan Melangkah




بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang


Conversation with ...................

"Bila pulang kk?"
"Eh?Ingatkan kau di UiTM sudah"
"Bagus lagi sambung form6 haritu"
"Kau sambung  di mana sudah? "

Sering.... sering... sering... dikata, sering...sering.. sering ditanya. Apa ingin ku jawab? ku hanya jawab Inshaa Allah, akan masuk pada bulan disember. 

Memang ada Istilah 'menyesal' pada diri. Tapi, andai kita sudah melangkah, maka teruslah melangkah. Rezeki ada dimana-mana. Mungkin inilah takdir Allah untuk diri. PRAY PRAY PRAY. USAHA USAHA USAHA. Itu yang penting :') 
Dimana saja kita belajar, dimana saja kita menimba Ilmu. Hargailah Ilmu itu, biar niat untuk menuntut ilmu, bukan mahu dilihat dan dibangga oleh orang :') Niat biar kerana Allah. Inshaa Allah berjaya ^_^ Bittaufiq wannajah wa man jadda wajada! 

Doakan Kejayaan buat diri ana :')



SYUKRAN FOR READING

Ini Kisah Kita




بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang



Ini kisah kita.

Mana anda takut? Harimau! atau hari-hari mau!. Adalah seorang hamba Allah ni, dia pergilah bersiar-siar di tepi hutan. Sedang dia menghirup udara rimba yang segar tu, tetiba dia terdengar satu bunyi... jeng!jeng!jeng! ... bunyi....aauuummmmm !!!!! Bunyi harimau yang kelaparan dan hanya menunggu mangsanya saja. Jadi, si hamba Allah ni pun lari untuk menyelamatkan diri. Harimau tu kejar hamba Allah ni. Sebab dia dah lapar sangat ni.
Harimau tu pun kejar, kejar, kejar dan kejar. Hamba Allah ni punyalah takut, berlari lintang pukang. Sempat juga dia berdoa agar dia diselamatkan daripada dibaham dek harimau tadi. Dengan kuasa Allah diperlihatkan sebuah perigi di depan mata ya. Jadi untuk menyelamatkan diri si hamba Allah ni pun terjunlah ke dalam perigi.
Perigi tu ada tali dan sebuah timba. Si hamba Allah ni bergayut pada tali tu. Tali tu pendek jer. Jadi dia bergantungan di tengah-tengah perigi. Di mulut perigi, harimau yg lapar tu menunggunya. Si hamba Allah ni pun berfikirlah macam mana nak menyelamatkan diri, sambil berdoa kepada Allah agar dia diselamatkan. Tengah dok berfikir camner nak selamat, tetiba dengar bunyi kocakan air di bawah perigi.
Aaaaa!!!!... Ya Allah..... lagilah seram dibuatnya. Nak tahu ada apa kat bawah tu? Ada 2 ekor buaya yang kelaparan. Apalah nasib. Dah jatuh ditimpa tangga. lagilah takut si hamba Allah ni. Atas ada harimau bawah ada buaya. Semakin risau dan takut. Tengah berfikir untuk mencari jalan keluar, tetiba keluar seekor tikus putih dari lubang celah-celah perigi, naik ke atas ikut tali yg hamba Allah tu bergayut. Sampai kat atas tikus tu gigit tali tu pulak. Cis, kurang ajar punya tikus. Alahhhh.... cam ner ni. Pas tu, keluar lagi seekor tikus yg berwarna hitam. Naik mengikut tali tadi, cit!cit! cit!cit! sampai kat atas.Tikus hitam ni pun gigit juga tali tu. Cis, lagi satu. Macam mana aku nak buat ni.... habislah jadi mangsa buaya .
Berfikir lagi. Kalau naik kat atas makan dek harimau. Kalau tunggu tali putus dan jatuh ke bawah makan dek buaya. Macam mana nih... Sedang hamba Allah tu berfikir cam ner nak selamatkan dirinya, tetiba....terdengar satu bunyi....uuuuuuuuuu ... bunyi lebah bawa madu. Si hamba Allah ni pun mendongak ke langit, melihat lebah yang sedang bawa madu. Tetiba setitik madu terjatuh dan terus masuk ke dalam mulut si hamba Allah ni tadi. Punyalah nikmat sehingga tidak terkata. Hamba Allah tu kata, "Fuh manisnya madu ni , tak pernah ku rasa manisnya ni. Sedapnya. Subhanallah sungguh sedap ni." Kerana setitik madu si hamba Allah tu lupa pada harimau yang sedang menantinya di mulut perigi dan buaya yang menantinya di bawah.
Kalau semua nak tahu , si Hamba Allah itu adalah kita semua. Harimau yg mengejar tu adalah maut kita, ajal memang sentiasa mengejar kita, so beringat-ingatlah. 2 ekor buaya itu adalah malaikat Mungkar Dan Nakir yang menanti kita di alam kubur nanti. Tali yang tempat si hamba bergayut tadi adalah jangka hayat kita kalau pendek talinya maka panjanglah umur kita dan kalau panjang talinya maka pendeklah umur kita.
Tikus Putih dan Hitam tu adalah dunia kita siang dan juga malam yang sentiasa menghakis umur kita. Kan tikus tu gigit tali tu. Madu...,madu yang jatuh setitik ke dalam mulut hamba itu tadi adalah nikmat dunia. Bayangkan setitik saja madu tu jatuh ke dalam mulutnya,dia lupa pada harimau dan buaya tu. Macam kitalah bila dapat nikmat sikit lupa pada Allah SWT. Waktu susah baru la nak ingat Allah SWT.
Astaghfirullahal' azim :')

p/s : Jom ambik Ibrah daripada kisah ini. Sudahkah kita mensyukuri nikmat Allah selama ini? Tutup dada tanya Iman ^_^
salam perkongsian.






SYUKRAN FOR READING

Saturday, 24 August 2013

Ukhwah Fillah



بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang







Sahabat yang terbaik,

Bukanlah yang hanya mampu berkata: “Sabarlah, Sabarlah.”

Tetapi adalah sahabat yang akan berkata,

“Apa masalahmu? Mari aku bantu.”




Termenung. Sedikit kebosanan. Ruang mataku diisi dengan sebatang pokok di hadapan Dewan Makan, dan di sekeliling pokok itu terdapat pelajar-pelajar lain yang kelihatan seronok bersembang sesama sendiri. Rasa menyesal pula pergi terlalu awal ke tempat ini. Rupanya hari ini Dewan Makan akan dibuka sedikit lambat. Lebih baik melepak di atas musolla tadi, boleh juga berbaring menghilangkan letih di tengah hari ini.

Sudah seminggu di sekolah baru ini. Aku masih tidak punya kawan rapat. Namun, aku tidak berapa peduli. Aku seakan dapat menghidu bahawa takdirku adalah berseorangan di atas dunia ini. Setakat aku berumur 13 tahun ini, aku memang tidak punya seorang pun teman yang boleh digelar sebagai sahabat karib. Sedang teman sekolah rendah sepanjang 6 tahun pun tiada satu yang rapat denganku, apatah lagi di sekolah asrama yang baru aku jejaki ini.

Mungkin kerana aku berbeza. Mungkin. Aku kasar, tidak mudah berkata lembut, agak lancang, asyik berfikiran jauh, tidak suka bertolak ansur, dan sering hendak menang dalam apa-apa sahaja. Ah, aku tidak peduli. Bukan satu kekurangan buatku. Aku bisa sahaja hidup sendiri.

“Seorang sahaja?”

Cuping telingaku menangkap pertanyaan itu. Membuatkan leherku automatik menoleh. Seorang pelajar berpakaian pengawas, agak tinggi, berwajah cerah, memakai songkok, sedang berdiri di hadapanku dengan roman wajah yang manis. Siapa pula ni?

“Boleh aku duduk sebelah kau?” Dia bertanya. Nyata aku duduk berseorangan di atas penghadang jalan berdekatan Dewan Makan ini. Malas-malas aku mengangguk.

“Kenapa seorang sahaja?”

“Memang tak ada kawan.” Aku menjawab perlahan sambil menekur jalan tar di hadapan.

“Oh, biasalah. Kau baru lagi di sini kan? Nanti insyaAllah, lama-lama ada la sahabat.” Dia berbicara mesra. Seakan telah 10 tahun berkenalan pula. Membuatkan aku mengangkat wajah memandangnya.

“Iya? Aku macam tidak yakin sahaja aku akan mampu mendapat sahabat di sekolah seperti ini.” Aku tahu bicaraku itu berbau sinis. Tetapi aku tidak dapat mengawalnya. Aku memang begini. Aku sudah dapat menghidu perbalahan yang bakal berlaku antara aku dan dia sebentar lagi.

“Em? Kenapa kau berkata begitu?”

“Iyalah, aku lihat senior-seniornya tidaklah sebaik mana. Bercakap gah sahaja, tetapi akhlak tidak setara mana. Tetap membuli junior juga. Suruh orang bagi salam dulu, tetapi mereka tidak pula mengamalkannya. Bila junior tak beri salam, tahu pula hendak marah.” Aku memuncungkan bibir, dan mendengus menunjukkan kebencian aku yang mendalam.

Ya. Apa yang aku luahkan tadi, itulah yang aku perhatikan sepanjang minggu orientasi ini berjalan. Abah kata, sekolah ini lubuk mutiara, tempat tersimpannya 1001 hikmah. Tetapi entahlah, aku tidak nampak apa yang istimewanya sekolah ini apabila melihat senior-seniornya. Dan sekarang, pelajar di sebelah aku ini menyatakan aku akan mendapat sahabat di sini? Heh. Dalam mimpi sahaja mungkin terjadi.

“Cakap tu baik-baiklah sikit.” Dia mula bersuara tegas.

Ahah! Aku sudah katakan yang tiada siapa akan tahan dengan aku. Orang tidak pernah suka dengan mereka yang bercakap tulus. Orang lebih suka pujian palsu.

“Apa yang aku cakap itu benar, bukan?”

“Iya. Tetapi senior-senior bukanlah para malaikat. Apa yang baik daripada mereka kita ambil, apa yang buruk daripada mereka kita tinggal. Kalau kau tidak puas hati dengan mereka, maka jadilah senior yang lebih baik nanti.”

“Hah, hanya alasan kau sahaja untuk menyembunyikan kesalahan senior-senior di sini. Sekolah ini nyata tidak bermakna apa-apa. Sama sahaja seperti sekolah-sekolah lain. Apa yang ‘the best in the world’nya di sini?” Aku merendah-rendahkan laungan semangat yang sering digunakan oleh Penolong Kanan Hal Ehwal Murid sekolah ini.

Wajah pengawas di sebelahku mula merah.

“Kau ni!” Tangannya mula hendak mencapai bahuku. Tetapi aku dengan langkah tempur didikan Abah, pantas menangkap pergelangan tangannya sebelum sempat menyentuh tubuhku.

Matanya membesar. Mataku membalas. Tangannya sengaja kugenggam sekuat hati. Biar dia terasa sakitnya.

“Sudah, berambus.” Aku menghalau. Tangannya kulepaskan perlahan.

“Haih…” Dia menggeleng kepala. Bangun meninggalkanku.

Aku buat tidak peduli.

Pasti dia tidak akan lagi berhubungan denganku.

Aku pasti, dia amat memarahiku. Mungkin dia akan menceritakan kepada rakan-rakannya akan hal aku. Silap hari bulan, dialah musuh aku yang paling ketat di sekolah ini satu hari nanti. Siapa tahu, bukan?

Heh.



******



Aku memandang papan kenyataan di musolla. Biasanya pada papan kenyataan ini ada pelbagai info terkini berkenaan aktiviti sekolah, juga terdapat fakta-fakta agama dan juga akademik. Aku sekadar tertarik pada bahagian aktiviti sekolah. Aku ingin tahu apa program yang akan diadakan oleh sekolah ini untuk minggu hadapan.

Tiba-tiba aku perasan cuping telingaku disentuh. Sentuhan itu pula dapat kurasakan kemesraannya. Pantas aku menoleh ke belakang.

“Si…”…apa… dan yang baki itu hanya terlekat pada kerongkongku.

Dia. Pengawas semalam. Kini sedang berada di hadapanku, dan tersenyum mesra.

“Tengah tengok apa? Apa yang menarik?” Dia terus menepuk bahuku dan mendekati papan kenyataan. Memandang ke arah jadual yang menunjukkan aktiviti sekolah.

Aku sekadar memandangnya. Kemudian tanpa berminat untuk mengungkit perselisihan semalam, aku sekadar menyilang tangan ke dada dan melihat kembali jadual aktiviti sekolah.

Suasana antara kami hanya diisi dengan bunyi pelajar-pelajar lain melalui tempat itu untuk keluar dari musolla, juga beberapa pelajar yang turut melihat papan kenyataan.

“Nama aku Hariz.” Suaranya menggegar gegendang. Perlahan-lahan aku menoleh. Dia sedang tersenyum. Apakah dia ini terlupa bahawa kami baru sahaja berselisihan semalam?

“Nama kau siapa? Aku cuma tahu yang kau ini adik saudara Umair sahaja. Umair itu sahabat karib aku tahu. Tinggal dia tua setahun sahaja daripadaku.”

Ah, kawan Umair? Umair itu abang sepupuku. Tua dua tahun daripadaku. Satu-satunya keluarga yang aku ada di sekolah ini, juga salah satu sebab mengapa Abah amat yakin untuk menghantar aku berjauhan daripada rumah ke mari.

Hariz di sebelahku kekal tersenyum. Seakan hari semalam tidak pernah berlaku. Dan tadi semasa dia menyentuh cuping telingaku, aku dapat merasakan kemesraan yang amat daripadanya. Aneh. Perasaan apakah ini?

“Haikal.” Aku menjawab perlahan.

“Em?” Kening Hariz terangkat sebelah.

“Nama aku Haikal. Haikal Aizuddin.”

Senyuman penuh cahaya terukir di bibirnya. Segera dia menghulurkan tangan. “Muhammad Hariz.” Dan kami berjabat.

Hangat. Bukanlah ini kali pertama aku berjabat tangan dengan manusia. Tetapi, entah, mengapa aku rasakan jabatan tangan kali ini terasa seperti sesuatu yang tidak pernah kurasai sebelum ini. Dan apakah rasa senang yang terwujud di dalam hatiku ini?

“Makan jom?” Hariz terus memaut bahuku, dan belum sempat aku menjawab, tubuhku telah didorongnya ke rak kasut.

Itulah dia permulaannya.



***************

Masa pantas berlalu. Sedar tidak sedar, Hariz sudah tingkatan lima dan aku telah memasuki tingkatan empat. Hari-hari nyata berlalu tanpa menunggu langkahan insan. Sama ada manusia itu yang memecut untuk menewaskan waktu, atau manusia itu akan ditinggalkan.

Persahabatan aku dan Hariz juga bertambah erat. Kami ibarat kembar yang tidak dapat dipisahkan. Siapa yang percaya bahawa awal pertemuan kami adalah pergaduhan. Tetapi entah mengapa seperti aku sahaja yang mengingati perkara itu. Hariz, dia langsung tidak pernah menimbulkan kenangan yang satu itu. Mungkin sahaja dia memang tidak pernah ambil peduli akan perkara itu? Jika benar, nyata dia adalah manusia yang ajaib.

Empat tahun yang telah berlalu, diisi oleh dengan keeratan kami. Terlalu banyak kenangan yang dikongsi bersama. Terlalu banyak perkara yang dilalui berdua. Kemasukan aku sebagai ahli Badan Pengawas Sekolah tambah mengeratkan hubungan kami, apatah lagi apabila aku diletakkan pada Biro yang sama dengan Hariz. Lebih menakjubkan, sepanjang aku menjadi pengawas, kami tidak pernah ditukarkan ke biro lain. Kerja-kerja bersama di dalam pengawas, kursus-kursus kepimpinan, program-program, semuanya menjadikan hubungan kami bertambah erat.

Kami turut bersama-sama merancang pelbagai program sampingan buat diri kami sendiri, seperti berpuasa sunat bersama-sama dan tidur di musolla untuk qiamullail bersama-sama.

Nyata empat tahun yang telah berlalu, adalah empat tahun yang indah. Aku seakan dikurniakan seorang abang oleh Allah SWT. Dan kehadiran Hariz lebih dari sekadar memenuhi kekosongan ruang Abang itu, bahkan dia jugalah qudwah kepadaku. Banyak mengajarku akan Islam yang sebenar daripada akhlaknya, mendidik aku dengan kesungguhannya di dalam kerja, dan sentiasa di sisi apabila tiada orang lain bersama.

Percaya atau tidak, yang mampu bertahan dengan kelancangan dan kekasaranku, hanya Hariz seorang. Aku masih ingat ketika aku mengamuk dan mengoyakkan komik mereka di pejabat asrama, mengakibatkan beberapa rakanku di dalam pengawas tidak senang dengan kemarahanku ketika itu, hanya Hariz sahaja yang pergi kepadaku dan bertanya apa yang sebenarnya telah berlaku.

“Kal.” Suara Hariz menyapa. Dia yang baru sahaja menyalin baju tidur, mampir ke katilku dan duduk.

“Apa?” Aku menggerakkan kepala sedikit.

“Ada masalah apa?”

Aku tertawa. “Kenapa? Muka aku ni muka ada masalah kah?” Tiba-tiba sahaja tanya ada masalah.

“Tak adalah. Semalam, bila balik daripada slot terakhir, kau terus sahaja tidur. Tak sembang-sembang macam biasa pun.” Hariz merujuk kepada Program Muhasabah Islami yang dijalankan oleh seorang motivator jemputan sekolah semalam.

Mata aku membesar. Hariz berkerut dahi memandangku. Kemudian tawaku meletus.

“Hei, aku serius ni.” Dia menolak bahuku.

“Entahlah. Aku tak ada sebab pun. Mungkin letih kut. Tak fikir apa, balik terus lelapkan mata.” Aku menggeleng. Tawaku masih tersisa.

“Serius ni?” Hariz seperti tidak puas hati.

“Ya Allah, abang aku seorang ni, sungguh.” Aku mengangkat tangan, gaya bersumpah. Memang sungguh aku tidak ada apa-apa. Bahkan aku sekarang ini masih tergeletek dengan Hariz yang amat menjaga aku hinggakan perubahan sekecil itu pun disangkanya aku punya masalah. Hariz, Hariz. Aku menggeleng lagi.

Hariz menghela nafas dan tersenyum. “Baguslah macam itu.” Dan senyuman Hariz itu tidak akan mampu aku cari di mana-mana lagi di dunia ini. Aku pasti. Membuatkan aku tersenyum sama.

“Tak lama lagi dah nak habis sekolah dah.”

“Em, kau pun nak ambil SPM. Studi lebih sikit, bro.” Aku menumbuk lembut bahunya.

“Tak risaulah studi. InsyaAllah, aku boleh.”

“Mestilah, kalau tak penatlah aku doa untuk kau hari-hari.”

Senyuman Hariz terkoyak lebih lebar. Mungkin terkenangkan sesuatu apabila aku nyatakan perihal doa. Kami berdua sebenarnya punya kegemaran yang aneh apabila berdoa. Kami jarang berdoa pada masa yang sama. Apabila aku yang berdoa dahulu, maka Hariz akan merapatiku dan berbisik kepada telingaku:

“Doakan aku biar cemerlang dalam pelajaran, dimurahkan rezeki, dikekalkan keimanan, dan dapat isteri yang solehah.”

Dan kemudian apabila Hariz pula yang berdoa, aku akan merapatinya dan berbisik ke telinganya, menyatakan perkara yang sama.

Hampir setiap kali, jika punya peluang, itulah yang akan kami lakukan. Mungkin itulah yang menjengah ingatannya, menyebabkan dia tertawa.

“Tahun depan aku dah tak ada. Kau ok ke?”

“Ha? Haha.” Keningku terangkat sebentar, sebelum tawaku yang telah terhenti tadi bersambung semula.

“Come on la Hariz. Ingat aku ini apa? Pelajar darjah satu?”

“Yalah, manalah tahu kan. First time kut kita berpisah ni.”

“Banyak kali dah. Entah berapa kali dah cuti kita ni, bukan balik rumah yang sama pun.” Aku menjelir lidah sedikit ke arahnya. Berseloroh. Hariz tertawa kecil.

“Kau tahu apa maksud aku kan?”

Tawaku mula surut. Perlahan-lahan aku mengangguk. “InsyaAllah, aku survive. Come on la Bang, aku dah 16 tahun. Tahun depan 17 tahun.”

“Baguslah.” Hariz memandang hadapan. Wajahnya memaparkan kelegaan. Dan entah mengapa, aku amat tersentuh. Hariz nyata amat mengambil berat akanku. Entah di mana lagi hendak aku cari sahabat seperti dia? Mungkin tidak akan aku jumpa di mana-mana.

“Hei, janganlah sedih sangat. InsyaAllah, Allah akan susun yang terbaik punya untuk kita. Aku pasti yang itu. Kalau ada apa-apa, insyaAllah aku ada untuk kau.” Aku menepuk belakang Hariz.

“InsyaAllah, aku ada untuk kau juga.” Dia menepuk belakangku pula.

Kami berdua tersenyum bersama.

“Bila-bila masa, di mana jua.” Kalam itu, sama-sama kami ucapkan, serentak. Membuatkan kami berdua kemudiannya sedikit tersentak. Kemudian tertawa bersama. Tidak menyangka kami akan menyatakan perkara yang sama, bersama-sama.

Kami diam sebentar. Mata Hariz menentang mataku.

“Uhibbukafillah.” Sekali lagi serentak.

Dan tawa mengisi malam kami itu.



*************



Nyata, susunan Allah itu amat ajaib. Kita akan lebih merasakan ajaib, apabila susunan Allah itu menepati hajat hati kecil kita, namun kita tidak pernah menukilkannya langsung di dalam bentuk lafaz permintaan. Sekurang-kurangnya, itulah yang aku rasai apabila mengetahui Hariz memasuki universiti yang hampir dengan rumahku.

Menjerit Hariz ketika memberitahu bahawa dia mendapat universiti itu. Aku sendiri hilang bicara apabila mengetahuinya. Sekadar mampu menyatakan bahawa aku amat gembira juga. Namun aku tidaklah terlalu lama mampu merasai keindahan kewujudan Hariz di perkarangan rumahku, memandangkan aku menyambung pengajianku semula ke tingkatan enam di sekolah menengahku dahulu.

Tetapi memandangkan aku berada di dalam tingkatan enam, maka aku punya lebih kelonggaran berbanding pelajar biasa. Telefon bimbit contohnya, bukanlah satu benda yang haram untuk kubawa dan guna pakai. Maka hubungan dengan Hariz kekal erat dengan kemudahan teknologi yang satu itu.

“Assalamu’alaikum.” Suaranya serak kedengaran.

Hatiku bergetar spontan. Kenapa ni? “Waalaikumussalam. Bang? Sihat tak tu?” Abang atau Bang, sudah menjadi panggilan biasaku kepadanya. Walaupun aku biasa juga memanggilnya Hariz.

“Aku tengah down ni Kal.”

“Eh? Kenapa ni?”

Dan aku duduk bersila di atas bangku kelas mendengar luahannya. Rupanya pensyarahnya telah memberikan markah yang teramat rendah kepadanya, walaupun dia amat yakin dia telah melakukan yang terbaik. Bahkan presentationnya adalah yang mendapat pujian semua orang di dalam kuliahnya. Dia merasakan bahawa pensyarahnya itu telah berlaku tidak adil kepadanya.

Aku yang tidak menjejak ke universiti kerana memilih untuk menyambung tingkatan enam ini, tidak mampu membayangkan apa yang Hariz lalui, namun dapat juga memahami perasaannya yang diperlakukan demikian.

“Sabar bang, sabar.”

“Aku tengah sabar la ni.” Kedengaran esak di ganggang. Hatiku pula menjadi rawan.

“Allah nak uji ni. InsyaAllah, ada la tu kebaikan lepas ini.” Aku cuba memujuk.

“Aku faham yang itu. Tapi sedihlah.” Aku seakan dapat melihat air matanya sedang berjejesan walaupun dia tidak berada di hadapanku. Ya Allah, pedihnya.

“Kau rehatlah dulu ya? Dah tengah malam dah pun ni.” Aku memanjangkan leher menjengah luar, gelap. Dataran sekolah juga lengang tanpa ada pelajar yang berjalan di atasnya. Mungkin semua sudah pulang ke asrama dan bertemankan selimut masing-masing.

“Em,” Suara Hariz lemah. Perit aku mendengarnya.

“Hariz, insyaAllah ada hikmahnya semua ini.” Sekali lagi aku berpesan. Entah, aku tidak ada kalam yang lebih baik. Itu sahaja yang mampu aku ucapkan. Sebab itu sahaja yang aku percaya. Allah ini, dia tidak pernah mengecewakan hamba-hambaNya.

“Dan kau kalau apa-apa, jangan tak call aku. Call aku. Ok? Ok?” Aku bertegas mengingatkan.

“Em, insyaAllah.”

Senyap sebentar. Hening malam mengisi suasana. Aku sendiri mati bicara. Kasihan Hariz.

“Hei,” Tiba-tiba suara serak Hariz kedengaran.

“Apa?”

“Terima kasih.”

“Ala, aku bukan tolong apa pun. Tolong dengar sahaja. Apa la yang aku bantu kau?” Aku menghela nafas. Rasa bersalah pula tidak mampu membantu apa-apa. Sedangkan aku tahu sahaja, yang aku memang tak mampu membantunya apa-apa.

“Tak, kau dengar aku punya luahan ini pun, bantuan sebenarnya. Terima kasih Haikal, sebab ada di sisi aku.”

“Kau tahu tak Hariz, kalaulah terjadi satu masa nanti, seluruh dunia telah tinggalkan kau, sampai nanti mungkin isteri dengan anak-anak pun tinggalkan kau, kau agak-agak siapa manusia yang akan kekal berada di sisi kau masa itu?”

Hening malam kembali mengisi buat seketika.

“Aku.” Aku menepuk dada dengan yakin sekali. “Aku ada di sisi kau masa itu.”

Dan aku kedengaran esak dari corong. Aku seakan melihat air matanya menitis jatuh. Tetapi kali ini aku dapat merasakan dia sedang tersenyum.

“Take care bro. Uhibbukafillah.”

“Uhibbukafillah. Thanks.”

Dan entah mengapa, dengan merasakan bahawa Hariz telah tersenyum itu, hatiku yang tadinya gundah menjadi tenang semula.

Ya Allah, kasihanilah sahabatku itu sesungguhnya aku mengasihaninya. Sayangilah sahabatku itu sesungguhnya aku menyayanginya. Dan aku amat tahu kasihMu lebih besar melebihi kasihku, dan sayangMu lebih luas berbanding sayangku, maka kepada Kau sahajalah aku meminta kasih dan sayang untuknya itu.

Aku meraup wajah. Hariz itu ibarat nyawaku.

Mustahil dia akan kubiarkan kesedihan begitu.



**********



Tamat tingkatan enam, aku berjaya menyambung pengajian ke luar negara. Timur Tengah. Mengambil pengajian agama. Di sini, kehidupan aku berubah memandangkan aku banyak diharapkan oleh persatuan melayu untuk melakukan itu dan ini. Maka hubungan aku dan Hariz sedikit terganggu dari segi kekerapan komunikasi. Kami sudah jarang berhubung. Aku pula jarang muncul di internet. Boleh dikira dengan sebelah jari sahaja bilangan komunikasi kami pada tahun pertama aku di Timur Tengah.

Namun cinta aku terhadap sahabatku nan seorang itu kekal membara di hatiku. Kadangkala aku memaki kesibukanku kerana tidak mampu meluang banyak masa dengannya. Entah berapa kali aku dapati offline message terisi dengan mesej bertanya khabar daripadanya. Namun aku tidak sempat melayannya. Sungguh aku rasa bersalah.

Kini sudah masuk tahun yang ketiga. Pelajaranku semakin sukar. Tinggal dua semester lagi, dan aku akan menamatkan pengajianku di sini. Kerja-kerja kursus bertimbun di kanan dan kiriku. Belum dikira urusan persatuan lagi yang masih berada di sekelilingku. Aku hampir sahaja tidak punya masa buat diriku sendiri, apatah lagi untuk orang lain.

Dan pada saat penuh kritikal inilah, Allah menguji aku.

Duit Persatuan hilang di tangan aku. Jumlahnya hampir menjangkau RM10,000 ringgit. Kewarasanku hampir sahaja terpadam apabila mendapati wang yang sepatutnya aku hendak masukkan ke dalam bank itu hilang daripada almariku.

Seluruh pelajar melayu di sini gempar mendengar berita itu.

Serta merta aku dicemuh dan menjadi bahan makian ramai. Tidak pandai menjaga duit, lalai, cuai, semuanya dihumbankan kepadaku. Sedangkan aku telah berusaha menjaganya sepenuh jiwa dan ragaku. Aku sendiri tidak pasti bagaimana duit itu boleh lesap begitu sahaja. Hendak menuduh ahli rumahku yang lain, aku tidak sampai hati memandangkan mereka selama ini baik-baik sahaja denganku.

Selepas beberapa hari, tidak cukup dengan segala makian tadi, aku dituduh pula ingin mencuri wang tadi. Kepimpinan persatuan turut mempunyai syak wasangka yang sama. Aku pula memang tidak punya bukti kukuh untuk menafikan perkara itu. Tinggal pertahanan diriku setakat ini adalah, jika benar aku yang mencuri wang tersebut, pastinya aku akan membelanjakannya, dan apa yang aku belanjakan itulah yang patut menjadi bukti. Namun, setakat ini, perbelanjaanku adalah seperti kebiasaanku selama ini. Maka nyata bukan akulah pencurinya.

Tetapi masyarakat melayu di tempat aku belajar tidak mampu menerima alasan itu. Kata mereka, zaman sekarang sudah maju. Sekiranya aku simpan wang itu ke dalam bank, maka cukup beberapa waktu aku akan mendapat faedahnya yang lumayan. Aku menafikannya, dengan menunjukkan kad bank aku dan menyuruh mereka memeriksanya sendiri. Tetapi ada pula suara yang menyatakan bahawa, mana mungkin aku hendak menunjukkan kad bank yang wujud di dalamnya duit persatuan itu.

Aku mati akal. Tidak mampu mempertahankan diri. Kini, laungan untuk menggantikan duit pula kedengaran. Boleh dikatakan hampir kesemua pelajar melayu yang wujud di sini membenciku sekarang, menyebabkan tiada yang menyokongku. Jika ada yang kasihan pun, tiada yang mampu bangkit membantuku. Takut nanti ditelan badai kemarahan orang ramai, dan lemas di dalam lautan kebencian mereka.

Dunia seakan menjadi sempit.

Sangat-sangat sempit.

RM10,000, aku mana ada duit sebanyak itu?

Berhari-hari aku tenggelam di dalam kesedihan. Beberapa hari itu jugalah aku tidak pergi ke kelas. Aku tidak dapat menumpukan perhatian untuk menghabiskan kerja-kerja aku yang bertimbun, juga aku tidak mampu hendak berjalan di tengah orang ramai yang akan menghina dan mencercaku.

Aku sekadar berbaring, termanggu di atas katil mengenangkan nasib diri, ditemani air mata yang berjejesan setiap masa. Sejadahku habis basah di tempat sujudku, begitu juga bantal.

“Kalau aku ini aku yang dahulu, habis mereka semua itu. Dan sedih ini tidak akan hadir.” Aku mengenang kembali diriku yang amat keras di sekolah menengah dahulu. Sekarang, entah mengapa, cercaan dan makian terasa amat menusuk kalbu. Sedang dahulu aku kebal sahaja dengan semua itu. Aku benar-benar rasa bersalah dengan kehilangan wang itu, tetapi bukanlah aku tidak menjaganya dengan baik. Laci telah dikunci dengan baik, bahkan aku telah bercadang untuk pergi ke bank awal pagi sebelum aku perasan duit itu telah hilang.

“Ya Allah, apakah ini?” Aku sakit kepala. Tertekan.

Ketika inilah, telefon bimbitku berbunyi. Siapa? Orang persatuan yang nak minta aku ganti duitkah? Perlahan-lahan telefon bimbit itu aku capai. Kulihat nama yang tertera.

Hariz.

Keningku terangkat sebelah. Guna telefon? Tak mahalkah telefon dari Malaysia ke mari?

Segera aku membuka lipatan telefon bimbitku.

“Assalamu’alaikum, Hariz?”

“Waalaikumussalam. Kal. Apa khabar?”

“Sihat. Kau?” Aku menjawab datar. Cuba menyembunyikan masalah.

“Aku sihat sahaja.”

“Kenapa telefon ni? Tak mahal? Kenapa tak guna internet sahaja?” Aku bertanya.

“Aha, aku ni sebenarnya dengar kau ada masalah.”

Aku diam. Berita itu tersebar sampai ke Malaysia kah? Hem. Zaman tanpa sempadanlah katakan.

“Tak nak kongsi?” Hariz bertanya.

“Seganlah, kongsi masalah. Aku ni nak kongsi benda gembira sahaja dengan kau.” Aku cuba mengelak.

“Haikal, aku ni, kau buat lawak bodoh pun aku suka nak dengar. Apatah lagi benda sedih yang memerlukan seseorang untuk berada di sisi kau, Haikal. Mesti aku lagi patut dengar kan?” Aku seakan mampu melihat senyumannya di balik sana. Membuatkan aku tersengih. Dan perlahan-lahan sengihanku pudar, dan tubuhku menggeletar. Aku menangis, hingga bahuku terenjut-enjut.

Aku ceritakan segalanya kepada Hariz. Apa yang berlaku kepadaku, dan bagaimana masyarakat melayu di sini melayanku.

“Tiada siapa percaya dengan aku, Hariz. Semua orang tinggalkan aku. Aku tension. Aku dah la tengah bertimbun dengan kerja kursus. Periksa pun dah dekat.” Aku menceritakan semuanya.

“Hem, bertenang, bertenang.” Hariz menenangkan aku.

“Aku tengah usaha la ni.” Aku menghela nafas.

“Ha, sekarang, apa kata kau pergi ke bank.”

“Eh?”

“Sekarang, pergi ke bank. Keluarkan duit untuk bayar balik wang yang hilang itu.”

“Aku mana ada duit Hariz. Kalau ada duit, dah lama aku bayar balik. 10,000 ringgit bang, bukan 10,000 rupiah.”

“Iyalah, tengoklah dulu dalam bank. Mana tahu ada RM10,000.” Hariz tetap bertegas dengan suruhannya. Aku dapat merasakan kewujudan senyuman dalam bicaranya.

Aku segera bersiap dan turun dari bangunan rumah sewaku, kemudian bergerak pantas menuju ke bank yang berdekatan. Aku periksa baki terkini akaun simpananku. Mataku membesar.

RM11,492. Angka itu menjengah tubir mataku.

Segera aku telefon semula Hariz.

“Mana kau tahu…”

“Aha, aku baru sahaja doa kepada Allah, agar turunkan wang daripada langit untuk kau.” Hariz tertawa.

“Banyaklah kau punya daripada langit. Ini duit kau ya Hariz?”

Hariz terus tertawa. “Em, itu duit aku. Kau guna dahulu. Aku sebenarnya simpan duit itu untuk kahwin. Tetapi dah kau ada masalah ini. Aku dahulukannya kepada kau.”

Mataku kembali berair. Hariz, Hariz.

“Kenapa sampai macam ini Hariz? Mana mungkin aku boleh terima ini? Aku nak bayar semula kepada kau bagaimana?”

“Kalau kau tak dapat bayar semula, maka tak perlu bayar. Aku tak kata pun kau kena bayar semula, bukan?”

Aku hampir sahaja ternganga mendengarnya. “Hariz!”

“Terimalah. Ambil lah. Kita boleh kumpul duit lagi. Dan belum tentu kau tidak jumpa semula RM10,000 kau yang hilang itu. Percayalah, apa yang berlaku ada hikmahnya daripada Allah SWT. Kau tidak ingat apa yang kau pesan semasa aku kejatuhan dahulu?”

Aku terkesima sebentar. Teringat.

“Ada hikmahnya semua ini. Dan aku dah nampak salah satu hikmahnya sekarang.”

“Apa dia?” Aku kehairanan.

“Allah nak ukhuwwah aku dengan kau, meningkat satu tahap lagi.” Sekali lagi, aku seakan dapat meihat Hariz tersenyum di sebelah sana.

Air mataku mengalir deras. Terenjut-enjut bahuku di hadapan mesin pengeluar wang. Aku perasan keadaanku itu menjemput pandangan aneh daripada beberapa orang arab yang berada di sekelilingku.

“Hei Haikal.”

“Ya?”

“Kalaulah nanti terjadi satu saat, seluruh dunia hilang kepercayaan dengan kau, bahkan memerangi kau, hatta mungkin waktu itu keluarga kau turut bertindak dengan tindakan yang sama, kau tahukah siapa manusia yang akan berada di sisi kau?”

Aku tergamam. Dadaku bergetar kuat. Aku tahu jawapannya.

“Aku. Aku ada di sisi kau pada saat itu.”

Dan air mataku mengalir, namun pada bibirku terukir senyuman.

Ya Allah. Apakah hadiah yang lebih besar daripada nikmat iman dan Islam yang Kau berikan kepadaku, selain daripada Hariz ini?

Tiada, Ya Allah, tiada.

Saat-saat aku hampir sahaja berputus asa dengan Kau, dialah yang kembali menyambungnya. Siapalah sahabat yang lebih baik, daripada sahabat yang apabila bersamanya, dia mengingatkan aku kepadaMu, Ya Allah?

MasyaAllah. MasyaAllah.

“Haikal,”

“Em?”

“Take care. Uhibbukafillah.”

“Thanks. Uhibbukafillah.”

Dan hidupku bercahaya semula, serta tidak pernah lagi kegelapan muncul dalam kehidupanku selepas hari itu berlalu.



**********



Bunyi ombak memukul pantai membawaku kembali ke alam realiti. Rupanya aku terimbas kembali segala memori dahulu. Dari perkenalan pertama, hinggalah kepada apa yang menjadikan Hariz itu tidak dapat ditandingi hatta oleh nyawaku sendiri. Aku tersenyum, menggeleng sendiri.

“Weh, isteri kau kat belakang tu.” Bahuku ditolak lembut.

Aku cuba mengimbang semula tubuhku. Memandang manusia yang menolakku itu sebentar, sebelum memandang ke belakang. Isteriku sedang melayan anakku, sambil bersembang mesra dengan seorang lagi perempuan yang turut bersama anaknya.

Kemudian aku memandang manusia di sebelahku itu semula.

“Kenapa tiba-tiba bagitahu yang isteri aku ada di belakang?”

“Dah kau tersenyum sorang-sorang. Teringat siapa lagi kalau bukan si buah hati?” Dia mengangkat kening dua kali. Gaya nakal.

Aku tertawa. “Aku sebenarnya teringat kaulah, Hariz.”

Tawa Hariz meletus sama. “Senget ke apa ha? Aku ada kat sebelah kau je ni.”

Aku menggeleng. “Banyak sudah kita lalui ya?”

“InsyaAllah, banyak lagi kita akan lalui.”

“Harap Allah membenarkan kau terus berada di sisiku sahabat.” Aku memandang Hariz.

Dia tersenyum. “Semoga Allah juga membenarkan kau untuk terus berada di sisiku, sahabat. Sampai ke syurga.”

Aku turut mengukir senyuman.

“Sampai ke syurga sana.”

Kami sama-sama melepaskan pandangan ke horizon.

Hati lapang. Jiwa tenang.

“Hei,” Tiba-tiba kami serentak bersuara.

Tertawa sebentar kami dibuatnya. “Macam mana boleh sama pula ni.” Serentak lagi. Kami berpandangan sebentar, tertawa lagi.

“Uhibbukafillah.” Dan sekali lagi, serentak juga.

Dan tawa mengisi ruang antara kami berdua.

Ya Allah, terima kasih atas ukhuwwah ini.

Moga kekal ke syurgaMu nanti.



- Simfoni Cinta-



SYUKRAN FOR READING